Kenangan Di Masa Alay, Ngaku Deh Kalian Pasti Pernah Berada di Fase Ini

(Sumber: www.emo-corner.com)

Kalo lo seumuran gw, sekitar 20an ke atas lah ya, lo pasti pernah mengalami masa alay dalam kehidupan lo. Masa ter-alay gw adalah ketika akhir SMP sampe awal SMA. Waktu SMP sekitar taun 2006-an kalo ga salah, itu lagi booming banget yang namanya friendster atau beken disebut FS (baca: ef-es). Lo gatau apa itu FS? Yaudah. Berarti lo ga sejaman sama gw :D

(Sumber: www.emo-corner.com)
(Sumber: www.emo-corner.com)

Sekitar taun itu, lagi tren juga yang namanya emo-emo. Serba dark gitu. Nah, kebanyakan layouts FS ini dulu pake tema ala2 emo gitu. Termasuk gw -_- Udah gitu, username nya juga panjangnya ngalah2in kata pengantar skripsi. Dengan huruf besar-kecil dicampur angka, lengkap sudah kekerenan gw di masa itu :D

(Sumber: arifahnurhidayati.wordpress.com)
(Sumber: arifahnurhidayati.wordpress.com)

Iya. Dulu gw nulisnya macam begitu kira2. Nulis “sakit” jadi “sakiidh” , “enggak” jadi “gag” , semua yang berakhiran “h” diganti “ch” misalnya “nih” jadi “nich” dan masih banyak lagi. Geli sendiri kalo inget yawlaa :D

Setelah masuk SMA, era friendster mulai tergantikan sama facebook alias FB yang barusan booming akhir 2008 di Indonesia. Sebagian besar user FS kemudian hijrah ke FB. Nah, untungnya gw udah ngga sealay jaman SMP pas make FS. Setidaknya gw menulis username FB pake nama real gw dengan huruf yang normal. Cuman, alamat email gw masih menyedihkan karena ngga bisa diganti :D

Kealayan jaman FB pun berganti style menjadi, alay ala menye-menye seputar percintaan. Apapun yang berkaitan sama kehidupan percintaan gue mau yang seneng, sedih, sebel, semua gue tulis dengan sok puitis di status FB gw. Yang like? Banyaaaaak! Etapi gw masih mending, karena ternyata banyak user FB yang masih kebawa alay jaman FS. Misalnya ini:

(Sumber: solopos.com)
(Sumber: solopos.com)

Gw sih untung ngga separah itu sampe kayak nulis sandi gitu, alhamdulillah. Dan nama gw ngga kaya gitu sih. Dulu sempet tren tuh nulis nama panjaaaaaang dengan rumus : Subjek + [imut/cantik/ganteng/keren] + [ingin/tak ingin] + kata kerja. Misal: bimxz imooedh tag ingiind diisakiti. Gitu. *muntah*

Itu nostalgia gw tentang masa alay. Gimana cerita lo? :D

Seorang laki-laki biasa yang tinggal di kota biasa dan hidup secara biasa-biasa saja. Cuma, saya punya cita-cita yang tidak biasa alias luar biasa. Apa tuh? Pokoknya baca terus artikel buatan saya.