Kebiasaan Pengguna Sosial Media di Indonesia, Bener Gak Sih?

Sumber: shutterstock.co,

Pernah ga sih lo ngerasa kalo akhir-akhir ini di Indonesia semua hal bisa menjadi viral dalam waktu singkat? Pengguna sosial media Indonesia ini jagonya bikin sesuatu. Di jagad per-twitter-an, entah udah berapa kali hashtag dari Indonesia menduduki peringkat-peringkat teratas worlwide trending topic. Dari urusan sepele kayak artis siapa lagi apa, sampe urusan yang lumayan bermutu kayak politik :D

Pengguna Sosial Media
Sumber: tekno.kompas.com

Menurut gw, kesigapan netizen Indonesia ini kayak mata pisau. Bisa menguntungkan sekaligus merugikan. Mungkin ga jarang lo denger ada penggalangan dana atau gerakan sosial yang bisa terwujud dengan diawali dari media sosial yang bikin hal itu jadi viral. Nah itu salah satu contoh positif dari kesigapan dan kekompakan netizen dalam meng-up sebuah isu. Tinggal modal klik share doang, then everybody knows it :D

Trus ada ga sisi negatifnya? Tentu saja ada. Sisi negatif ini ya terutama dipengaruhi oleh mental para netizen sendiri. Beberapa hal yang bisa gw rangkum tentang negativity para netizen ini adalah :D

1. Mudah terjebak judul yang bombastis

Semua post yang berujung viral pasti judulnya bombastis. Entah itu isinya bener-bener hal bermutu atau hanya sekedar artikel berisi hoax semata. Biasanya nih netizen Indonesia akhirnya terjebak buat ngebaca artikel karena tertarik sama judul yang lebay. Judul bombastis bin lebay tuh biasanya diawali dengan kata “Heboh!” atau “Terkuak sudah!” dan kata-kata sejenis itu :D

Selain itu juga kadang judulnya dibikin ngegantung, jadi secara ga sadar netizen itu dibikin penasaran dan mau ga mau baca deh isi artikelnya. Misalnya: “HEBOH! Terungkap sudah, game pokemon yang mendadak terkenal itu ternyata adalah…..” Trus, pas lo baca sampe abis, lo baru sadar deh kalo sekian menit idup lo udah habis sia-sia :D

sosial media
Sumber: jiah.my.id

Rasanya kayak buka kaleng kh*ong gh*an yang ternyata isinya rengginang. Kadang juga judulnya sebenernya agak biasa, cuman mengarah ke hal-hal seperti ini :D

koran
Sumber: molifeet.com

2. Komen panjang tapi ga ngerti apa isi artikelnya

Netizen terkadang merangkap cenayang kali ya gw rasa. Dari judul doang udah bisa tau apa isinya dan bisa komentar panjang lebar. Biasanya, komen yang dikeluarkan ini banyakan komen negatifnya. Karena apa? Karena aku cinta kamu :D

3. Males kroscek kebenaran isi berita

Ga jarang isu yang menjadi viral itu ternyata cuma hoax. Misalnya, mie instan yang katanya mengandung zat lilin, lipstik merk terkenal yang katanya bahaya karena mengandung timbal. Yha Lord. Itu semua karena netizen kebanyakan terlalu males buat ngecek faktanya. Padahal ya apa susahnya googling. Ntar kalo ada isu nasi mengandung sianida jangan-jangan abis itu mendadak orang gamau makan nasi :D

4. Ngeyel

Sebenernya, berita hoax atau isu lebay itu ga mungkin didiemin gitu aja karena tetep ada banyak netizen yang nanggepin sesuatu dengan logis. Tapi, kadang ketika kebenaran disampaikan, mereka yang terlanjur kemakan hoax tuh ngeyel. Selogis apapun alesan yang lo sampein, mereka tetep ngeyel. They believe what they want to believe :D

Seorang laki-laki biasa yang tinggal di kota biasa dan hidup secara biasa-biasa saja. Cuma, saya punya cita-cita yang tidak biasa alias luar biasa. Apa tuh? Pokoknya baca terus artikel buatan saya.