Hal-hal yang Menjadi Ironis di Kehidupan Sehari-hari

kehidupan sehari-hari

Buat kalian yang ngga ngerti ironis, kamu bisa Googling atau buka kamus KBBI. Intinya ironis itu adalah sesuatu hal yang diharapkan terjadi tapi kenyataannya malah kebalikannya. Lalu kenapa ini harus dibahas? Karena kita hidup di jaman dengan kemajuan teknologi dan informasi yang signifikan tapi ironisnya malah bikin sisi kemanusiaan kita memudar. Serius amet! Hahaha. Cekidot yah, guys :D

1. Smartphone, Tapi yang Pake Belum Smart

Kehidupan Sehari-hari
Sumber : realtor.org

Guys, sadar ngga sih makin ke sini handphone makin canggih? Dari yang dulu cuma dipake buat SMS & nelpon aja, sekarang udah mencakup banyak fungsi yang tentunya sangat membantu kita. Tak ayal smartphone kini menjadi kebutuhan primer buat beberapa orang. Tapi ironisnya, masih banyak orang yang ngga gitu ngerti pake smartphonenya. Bisanya cuma buat Youtube-an, buka sosmed, foto-foto, nelpon ama buat pamer ke orang-orang deh. Giliran buat kirim email, aktifin fungsi GPS, bikin schedule, penunjuk jalan sampe yang paling dasar, mindahin data ke komputer, ngga ngerti. Padahal smartphone udah yang terbaru, kan sayang :D

2. Kemacetan Tanpa Solusi yang Pasti

Kehidupan Sehari-hari
Sumber : rodaonline.co.id

Ngaku deh, pasti kamu kalo kejebak macet suka ngedumel sendiri. Apalagi kalo kamu lagi buru-buru, rasanya pengen tabrak-tabrakin aja yang di depan. Tapi kamu tahu ngga sih yang bikin macet itu apa? Sekarang gini, kamu tahu ngga kalo presentase pertumbuhan kendaraan bermotor di Indonesia sangat tinggi? Bisa sampai 12%, tidak sebanding dengan pertumbuhan jalan yang hanya 0,01%. Menurut BPS, jumlah keseluruhan kendaraan di Indonesia pada tahun 2013 sekitar 104.118.969 dengan sepeda motor yang paling banyak. Jadi wajar dong kalo macet. Tapi ironisnya kita sih cuek-cuek aja, soalnya kendaraan kan udah jadi kebutuhan sehari-hari. Pemerintah udah menghimbau untuk menggunakan angkutan umum, tapi kamu yakin mau naik umum? Soalnya kamu tahu sendiri kalo image angkutan umum di Indonesia itu payah :D

3. Transportasi Umum Belum Menjadi Solusi

Kehidupan Sehari-hari
Sumber : Kompas/Priyombodo (PRI)

Nyambung dengan poin sebelumnya, untuk mengurangi kemacetan khususnya di kota-kota besar, pemerintah menghimbau supaya kita naik transportasi umum. Tapi ironisnya, banyak masyarakat termasuk kita yang masih antipati terhadap angkutan umum ini. Apalagi kalo di Jakarta angkot  kaya mikrolet, metro mini, kopaja bentuknya udah ngga karuan. Belum lagi suka ngetem sembarangan dan sopirnya suka ugal-ugalan. Tingkat keamanannya pun masih sangat rendah apalagi buat kaum hawa. Selain itu tingkat ketersediaannya juga belum sepadan dengan jumlah penduduk yang menggunakannya. Yah tampaknya naik angkutan umum belum bisa menjadi pilihan utama untuk mengurangi kemacetan :D

4. Penyebab Banjir Berasal Dari Kita Sendiri

Kehidupan Sehari-hari
Sumber : megapolitan.kompas.com

Tiap musim ujan pasti kamu udah wanti-wanti bakalan banjir. Padahal kan musim ujan datengnya tiap tahun, udah ada jadwalnya lagi, tapi kenapa masih banjir yah? Malahan pemerintah juga udah bikin macem-macem kaya tanggul, waduk, banjir kanal sampe bikin taman kota buat jadi daerah resapan air. Ironisnya semua itu percuma saat kalian buang sampah sembarangan. Sepele sih, tapi itu fatal. Bayangin kalo 1 orang di Jakarta buang 1 biji sampah plastik sembarangan dikali jumlah penduduk Jakarta sekitar 12 juta. Banyak banget kan?! Sampah-sampah itu tertiup angin atau terbawa hujan sampai akhirnya masuk ke kali terus kebawa arus lalu tertimbun digorong-gorong yang bikin jadi mampet :D

5. Kesenjangan Sosial Antara Si Kaya dan Si Miskin

Kehidupan Sehari-hari
Sumber : megapolitan.kompas.com

Dalam beberapa tahun belakangan ini Indonesia menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi yang pesat. Kaum kelas menengah ke atas meningkat secara bertahap dan angka kelayakan hidup juga naik. Tapi ironisnya jumlah penduduk di bawa garis kemiskinan masih juga tinggi. Kenapa bisa begitu, guys? Banyak pendapat sih. Tapi kayanya alesan yang paling relevan karena tingkat pendidikan yang masih rendah. Emang ngaruh? Jelas dong. Orang dengan pendidikan yang tinggi jelas memiliki kesempatan kerja yang lebih baik dibanding mereka yang putus sekolah. Apalagi Indonesia menerapkan sistem ekonomi kaplitalis yang menerapkan pasar bebas. Jadinya para pengusaha yang sukses makin kaya, yang miskin makin melarat. Sebenarnya itu balik ke masing-masing aja ngeliat peluang sih. Mereka yang sukses juga hasil dari kerja keras kok :D

Sebenernya masih banyak banget,guys. Kalo ditulis semua bisa panjang banget, hehe. Gimana pendapat kalian? :D

Desainer Grafis yang doyan makan gratis :D