Cerita Serem Rumah Baru

cerita serem

Ketika kecil, gue sempat tinggal di daerah Tangerang, tepatnya di Dadap. Rumah yang kami tempati itu ternyata dulunya bekas rumah pecandu narkoba. Nah lo! :D

cerita serem
Foto ilustrasi: shutterstock.com

Banyak yang bilang pula bahwa semenjak rumah itu kosong nggak ada yang berani tinggal di sana. Pernah juga ada sebuah keluarga yang sempat menghuni rumah tersebut setelah pecandu narkoba itu, tepatnya sebelum keluarga gue. Tetapi keluarga itu nggak tahan karena kerap merasa ada yang menganggu :D

Sampai akhirnya keluarga gue yang menempati rumah tersebut, dan ada sedikit kejanggalan yang nyokap gue alami dan juga gue alami :D

Oke, cerita serem ini dimulai dari nyokap. Nyokap mengalami keanehan saat dirinya sedang menyeduh teh sendirian di rumah. Saat itu, gue dan kakak gue sekolah, sementara bokap kerja kantor. Nyokap meletakan sendok teh di atas meja, tetapi kemudian ada dentingan sendok jatuh. Nyokap awalnya berpikir kalau sendoknya jatuh, tapi setelah melihat kembali sendoknya ternyata masih ada di atas meja dan terletak di bagian tengah meja.

Lalu yang kedua, nyokap saat itu iseng ke kamar koko gue untuk tidur siang. Tiba- tiba saat baru saja memejamkan mata, seolah ada yang meneriakan sesuatu ke telinga nyokap gue. Otomatis nyokap gue langsung membuka matanya dan melihat sekeliling. Nggak ada orang, nggak ada siapa pun. Tapi saat itu iman nyokap sangat kuat, dia sama sekali nggak takut. Sejak kejadian itu nyokap gue malah sengaja sering berdoa di kamar koko gue dan membuka komsel di rumah :D

Koko gue sendiri nggak merasakan apapun di kamarnya, karena iman dia lebih kuat lagi. Next time bakal gue ceritain 3 kejadian yang sebenarnya menakutkan tapi bagi dia biasa aja.

 

Udah jangan tegang bacanya, biasa aja tales. Oke, kembali ke topik :D

 

Kejadian yang pernah gue alami adalah saat gue TK B,  gue saat itu bangun dari tidur siang dan nyokap lagi ke tetangga sebelah sebentar untuk balikin katalog Sophie Martin. Namanya masih TK, bangun tidur pasti nangis. Lo nangis juga? Berarti kita sama. Kalo nggak ya, gue mungkin anaknya terlalu manja saat itu :D

Ketika gue nangis, suasana nya ya biasa aja. Yang jadi masalah adalah ketika gue berhenti nangis, tiba- tiba ada yang ikutan nangis. Namanya juga masih TK, suka penasaran gitu. Gue akhirnya nangis lagi dan sengaja diam lagi. Ada suara yang ikutan nangis lagi. Begitu terus, sampai berkali- kali :D

Akhirnya nyokap pulang, gue nangis lagi. Dan berhenti lagi. Nggak ada tuh suara anak kecil yang nangis lagi.  Aneh, kan? Tapi itu real, benar- benar asli sesuai kenyataan :D

Feeling gue, kayaknya kalian udah pada merinding ya bacanya? Hayo ngaku! Udah ahh, takut kamu merinding nggak berani ke toilet malam- malam disertai mimpi buruk, lebih baik ku sudahi cerita horor ini. Tapi gue akan buat part keduanya. So, ditunggu ya. Seperti kamu menunggu kepastian si dia :D

 

Pelajar sesat yang baru saja naik pangkat menjadi mahasiswa sesat. Wajib banget baca tulisannya karena wajib. Sekian, aku sayang Lee Min Ho.