Budaya OTW yang Salah Diartikan, Jam Karet Ini Sih

Jam Karet

Kadang gue heran sama diri gue sendiri, kenapa gue terlahir seganteng ini? Gue juga kadang heran sama “Jam Karet”-nya orang Indonesia. Ini yang bener, pernah gak kalian ngalamin, janjian jam 8 pagi datangnya jam 9, janjian jam 9 pagi datangnya jam 10, janjian jam 10 pagi datangnya jam 10, tapi jam 10 malem, yang ini bukan jam karet tapi gak punya jam dan orang kayak gini harus dikerjain :D

Jam Karet
Sumber: atlaslanguageschool.com

Atau jangan-jangan kalian pelaku “Jam Karet” itu sendiri. Pas ditelpon: “Bro, udah di mana ? temen-temen nungguin nih?”

“Oke Bro, OTW nih bentar lagi nyampek!” (Yah mau nyampek, nyampek kamar mandi).

Atau….

“Sayang… kamu di mana? Aku sudah di tempat biasa nih?”

“Iya sayang aku OTW, macet sayang…” (yah macet, airnya, akhirnya enggak mandi).

Hal-hal yang kayak gitu sering banget terjadi. Bahkan saat rapat yang dijadwalkan jam sekian, rapat baru dimulai beberapa jam setelahnya. Karena hal ini sudah biasa (bagi kebanyakan orang Indonesia) akhirnya menjadi “Budaya Jam Karet”.

Menurut gue, hal ini bisa terjadi karena sikap kita yang suka menunda-nunda. “Ah entar aja masih jam segini”, “ah entar aja, paling juga belum dimulai”, “ah entar aja airnya macet”, “ ah ah ah uuuuuhhhhh……” (yang ini biasanya sering dilakuin cowok). *skip*

Dan mereka yang nunggu juga cenderung memberi pemakluman. Ya mungkin karena dia juga sering gitu kale, atau karena memang sudah menjadi kebiasaan. Tapi, ini merupakan kebiasaan yang kurang baik. Di Jepang, orang-orang sangat menghargai waktu. Jadi nih, kalau lo tinggal atau kerja di sono, terus lo disuruh datang rapat jam 8 pagi tapi lo telat 5 menit aja, lo bakal disuruh pulang. Lebih tepatnya pulang ke Indonesia dan jangan pernah balik lagi. :D

Bayangin aja kalo lo punya pacar orang Jepang terus janjian nge-date jam 7 malam dan lo telat 5 menit aja, “maaf sayang tadi macet, ada ibu-ibu nabrak tukang batagor di jalan” (emang ada di Jepang?) Lo bakalan dapet predikat jomblo tersukses di Jepang.

Gak kebayang  juga kalo Malaikat Pemberi Rezeki sama kayak kalian, pelaku “Jam Karet”. Pas kalian lagi kesusahan, butuh duit, berdoa; “Ya Tuhan aku butuh duit buat melunasi hutang-hutangku. Terus Malaikat Pemberi Rezeki bilang, “ah entar aja masih jam segini.” Ya Tuhan kalau tidak segera dapat duit, aku akan tinggal di mana? Malaikatnya jawab lagi, “ah entar aja paling juga belum dimulai.” “Aku mohon kirim rezeki-Mu Ya Tuhan.” Malaikatnya jawab, “iiiihhh….dasar manusia gak pernah peka! Iya iya nih OTW, OTW ke kamar mandi.”

Hehehe.. Jangan serius ya gaess. Tapi yang perlu kita lakukan adalah merubah kebiasaan-kebiasaan atau budaya “OTW” yang tidak benar ini menjadi hal yang benar. *Nah lo bingung kan?*

Maksudnya gini, kalo kita bilang OTW, artinya kita emang bener-bener lagi diperjalanan menuju tempat tujuan, bukannya OTW tapi masih di atas tempat tidur. Jadi, kuylah kita mulai lebih belajar untuk menghargai waktu setidaknya hargai aja dulu waktu kita sendiri :D

Tvllankz 🎭 Dibaca Tulangs (pakek “s” dikit aja lagi pilek) 📝 Meme Creator Indonesia!